Thursday, March 18, 2010

CEWEK DESA

Namaku Doni (bukan asli). Aku tinggal di kota K. Kisah ini terjadi kira-kira tiga tahun lalu. Waktu itu aku masih numpang di rumah famili saya, yang letaknya di sebuah desa di pinggiran kota yang jauhnya kira-kira 20 km dari kota K.

Waktu itu kira-kira jam 8 malam. Waktu itu salah satu famili Doni yang bernama Tia (samaran) ngajak Doni untuk pergi ke rumah temennya, yang bernama Lulu (samaran juga). Doni udah kenal ama Lulu dan emang kami sudah temenan sejak Doni numpang tinggal di situ. Tia waktu itu masih kelas 2 SMP, begitu juga dengan Lulu, jadi masih amat muda.

Doni ngebonceng Tia naik sepeda motor ke rumah Lulu malam itu, nggak pake helm maklum di desa 'n jaraknya nggak terlalu jauh juga sebetulnya. Waktu nyampe di rumah Lulu, ternyata dia lagi nonton TV sendirian di rumah, rumahnya lagi sepi, entah pada ke mana semua keluarganya.

Lulu tuh wajahnya cukup lumayan, rada pendek, mungkin cuman 155 cm tingginya, 'n rada gemuk. Tapi kalo diliat bodinya sih seksi sekali. Pantatnya begitu menantang 'n payudaranya begitu besar... nggak tau ukuran berapa. Dia girang banget kami datengin. Trus kami bertiga ngobrol di depan teras rumah Lulu sampai malam, kira-kira jam 11 malam gitu. Doni bisa tau jamnya soalnya jam di dalam rumah bisa dilihat dengan cukup jelas dari teras.

Waktu itu posisi Doni sedang jongkok di atas tanah, sedangkan Lulu persis di depan Doni, duduk di lantai teras, sedangkan Tia persis di sampingnya. Udah malam, di situ udah nggak ada lagi orang yang lewat di depan rumah si Lulu. Lampu terasnya juga nggak terang, bahkan ngeliat wajah Lulu ama Tia aja nggak jelas, cuman hitam doang. Entar kena setan apa, tau-tau tangan kanan Doni dah mulai memegang tangan kiri Lulu yang dibuat dia untuk nahan berat tubuhnya di samping pinggangnya. Ternyata si Lulu nggak ngerespon apa-apa. Trus Doni mulai bergeser dan ngeraba pinggangnya. Dia bilang, "Eh... jangan nakal, Don..." tapi dengan nada yang bener-bener nggak seperti orang sebel. Tapi Doni nggak ambil peduli 'n terus nyelipin tangan Doni ke balik bajunya.

"Eh... Don, jangan...," dia rada berbisik. Tapi entah kenapa, Doni terus saja merambat pelan-pelan, dan nggak mempedulikan Tia. Doni nggak Tau gimana wajah Tia saat itu 'n gimana tindakan dia, soalnya Doni menatap tajam mata Lulu, tapi yang jelas Doni nggak denger Tia ngomong apa-apa... mungkin dia cuman terbelalak 'n diam tanpa bisa berkata-kata.

"Don, jangan gitu..." dia berbisik pelan, tapi nggak ada reaksi apa-apa dari tangannya. Tapi tanganku masih terus bergerak, menelusup di balik kaos dalam yang dia kenakan. Lalu sampailah tangan Doni di BH kirinya, lalu Doni remas-remas lembut sebentar dari luar BHnya, trus Doni selipkan tangan Doni ke dalam BHnya, ... hmmm nikmat sekali. Payudaranya emang besar seperti yang Doni kira 'n putingnya juga tebal. Baru pertama kali ini kayanya Doni bisa ngerasain enaknya ngeremas payudara cewek.

Lulu tetap berbisik, "Don... Don... Jangan." Kali ini tangan kanan dia beraksi 'n perlahan-lahan ngeluarin tanganku dari dalam bajunya. Doni nurut aja, ... Tapi setelah udah keluar, eh ternyata dianya diem aja... Trus Doni mulai beraniin masukin tangan kiri Doni ke balik bajunya, tapi kali ini nggak terlalu lambat seperti tadi, agak cepat... Lulu berbisik lagi, "Jangan, Don... Jangan" tapi dia nggak ngelakuin apa-apa. 'n beberapa detik kemudian tangan kiri Doni dah ngeremas-remas payudara kanannya, trus tangan kanan Doni ikutan Doni masukin 'n kedua tangan Doni sama-sama ngeremas payudaranya.

Cuman sekitar satu menit Doni ngeremas payudara Lulu, dia cuman kadang-kadang mendesah, "Don... Don... Don..." gitu 'n trus mungkin karena sadar 'n malu ama Tia dia trus pelan-pelan ngeluarin kedua tangan Doni dari bajunya trus dia bilang, "Udah, Don... udah... udah... udah..." sambil menarik dan menghembuskan napas panjang. Doni ngerti 'n cuman diem aja. Uh sial bener, umpama Tia nggak di situ, pasti tuh cewek dah Doni kerjain...

Mungkin beberapa menit kita cuman diem-dieman aja, kacau kali pikiran mikirin yang barusan terjadi, Doni sendiri nggak percaya kalo Lulu ternyata lunak banget, 'n Tia juga nggak berkata apa-apa buat ngecegah Doni ngelakuin itu padahal dia tahu persis apa yang Doni lakukan.
Trus akhirnya kita bisa ngobrol walau awalnya kacau, trus akhirnya Doni ama Tia pamitan pulang 'n sampe rumah sekitar jam 12 malam. Di rumah, Tia cuman komentar, "Don... kamu nekat banget..." Doni cuman tersenyum sinis aja, trus dia tidur. Doni senyam-senyum sendiri mikirin kejadian tadi yang Doni nggak percaya, trus sambil TV masih nyala akhirnya Doni ketiduran.

Hari-hari berikutnya kalo ketemu ama Lulu, dia nggak ada perubahan. Dia sering mampir ke rumah tempat Doni numpang tinggal, 'n suka main brik-brikan (chatting lewat radio) di kamar salah satu famili Doni, kebetulan dianya udah kerja di kota jadi jarang banget pulang ke desa. Kalo pas dia lagi brik-brikan 'n sendirian di situ, Doni sering berbaring di dekatnya (dia brik-brikan sambil berbaring soalnya ada tempat tidur di situ) trus mulai ngegodain 'n nyolek-nyolek dia, tapi dianya selalu, "Don, jangan nakal, lho... Awas lho entar Lulu bilangin ke Mbak Tia...!" ...berhasil...

Kira-kira sebulan setelah kejadian di malam hari tadi, Doni pas mampir ke rumah dia sore-sore (sekitar jam 5) ngedapatin rumahnya lagi sepi. Terus Doni langsung aja nyelonong ke belakang (udah biasa karena kami dah akrab banget) eh ternyata dianya lagi mandi. Hmm... berhubung pintu kamar mandinya cuman kain doang, Doni jadi iseng ngintip dia. Hmm Doni cuman bisa ngeliat bagian tubuhnya yang belakang, coklat mulus dengan pantat yang seksi banget, ... tentu saja bikin aku jadi terangsang. Puas ngeliatinnya, waktu dia mo udahan Doni pelan-pelan ke depan lagi trus duduk di ruang tamu, yang letaknya bersebelahan dengan kamarnya.

Setelah itu dia muncul dari belakang hanya dengan memakai handuk yang menutup dadanya sampai setengah pahanya dan agak terkejut melihatku trus bilang, "Eh kamu Don, aku tak ganti baju dulu..." Lalu dia buru-buru masuk kamarnya, mungkin karena malu cuman make handuk doang. Beberapa saat dia dalam kamar, Doni jadi iseng 'n tau-tau Doni udah bangkit menuju kamarnya. Kebetulan kamarnya nggak dikunci soalnya emang pintunya cuman terbuat dari kain, heheh...

Doni dag-dig-dug banget, begitu masuk dia langsung kaget, "Don! Ih... nakal kamu, keluar dulu ih..." Waktu itu dia udah make CD, BH, dan baju atasan, tinggal roknya yang belum sempat dipake langsung dia tutupkan di bagian bawahnya begitu tahu Doni masuk. Doni bukannya malah keluar, eh Doni malah bilang, "Lulu, aku suka kamu..." sambil menatap matanya dalam-dalam. Anehnya, setelah itu si Lulu jadi terdiam, sepertinya tercengang, gitu... Doni mulai maju pelan-pelan, dia tetap terdiam dan matanya masih memandang Doni. Doni menggenggam roknya yang masih dia pegang, trus Doni mengambilnya dan menaruhnya di ranjang. Si Lulu malah memejamkan matanya... wah ternyata emang dia bener-bener mendam perasaan ama Doni.

Trus Doni kecup hidungnya, trus Doni mainin lidah Doni di sekitar hidungnya, trus pelan-pelan bergeser ke atas bibirnya trus Doni gerakkan lincah berputar di sekitar bibirnya yang tebal... Setelah itu baru Doni lumat bibir atasnya beberapa kali, trus bibir bawahnya, setelah itu Doni kecup dua-duanya... Hmm... nikmat sekali rasanya, apalagi dia barusan mandi, begitu harum baunya... Sedangkan dia cuman berdiri kaku aja dan tidak merespon apa-apa, tangannya, bibirnya, tidak bergerak sama sekali... Mungkin dia kaget kali ya... hehe... Tapi asli deh aku heran banget nich cewek ternyata easy banget... akh...

Kali ini batangku dah jadi tegang banget cuman nyiumin dia... trus pelan-pelan Doni rebahin dia di tempat tidur... Dia nurut, tapi masih sambil merem, dan masih nggak bergerak sedikit pun... kayanya pasrah banget gitu... Cuman kadang-kadang dari mulutnya keluar, "Enngghhh... Emmhh..." Doni jilatin dagunya, trus ke lehernya, trus kulepas T-shirt yang dia kenakan, lalu kaos dalamnya, wah pemandangan indah bener-bener ada di depan Doni, payudaranya yang seksi bener-bener bikin batang Doni tegang nggak karuan... trus Doni mulai lagi ngejilatin dadanya sambil tangan Doni ngeremas-remas payudaranya. Doni mo ngelepas kacing BHnya tapi mo ngangkat dia nggak kuat abis dia nggak mo ngangkat badannya sih, sialan, jadi terpaksa Doni singkapin BHnya ke atas... agak susah juga sih abis payudaranya gede banget, tapi akhirnya bisa juga dan akhirnya setelah Doni puas terkagum-kagum atas keindahan payudaranya yang coklat dengan putingnya yang coklat tua, bener-bener besar 'n seksi banget... baru Doni enyot-enyot tuh payudara, tangan kiri meremas payudara kanannya, mulut ngerjain payudara kirinya, dan gantian... Tubuh dia mulai bereaksi 'n bergerak terutama pada saat kuhisap keras-keras, 'n "enggghhhh.... enggghhhh..." dia cuman bilang gitu... Doni pikir, agak susah juga yang bikin ini cewek ngikutin permainan Doni, tapi toh Doni sendiri juga baru pertama kali ngalamin, tapi karena udah pernah lihat BF jadi paling nggak tau cara-caranya...

Dia akhirnya mulai ngomong... "Don... hhhhh.... mmmhhh... ya Don...." trus tangannya mulai bergerak mo ngelepas bajuku, agak terpatah-patah... tapi sayangnya nggak berhasil soalnya aku pake kemeja, so terpaksa aku harus bangkit sebentar buat ngelepasin kancing-kancing bajuku trus baru ngelanjutin lagi ngejilatin susunya... Aku kebetulan nggak pakai kaos dalam jadi sekali buka langsung aku nempel ke bawah lagi, mulut nempel ke susunya, 'n dadaku yang polos nempel ke celana dalam dia... Aku lama banget ngenyotin susunya, mungkin karena baru pertama kali, lama banget sampai kurasa susunya jadi agak keras... Sekali-kali aku gigit saking gemesnya tapi dia langsung teriak "Au! Aduduh... duduhuh... sakit Don..." mungkin gigitanku terlalu kali ya... jadinya takut gigit lagi...

"Ahhhh...engghhh...Don...Lulu ingin....engghh..." Dia nggak nerusin, tapi kayanya dia kepingin Doni segera masukin batang Doni, ahhh... tangannya mulai ngelepasin celana panjang Doni, dia buka risletingnya trus diturunin pelan-pelan, sayangnya tangannya kurang panjang jadinya Doni harus berhenti dulu, nurunin celana panjang ama CD, tapi cuman nyampe lutut doang... Batangku nyembul dengan tegangnya, ...
...sedangkan Lulu malah mendesah-desah sendiri dah mengutak-utik kemaluannya sendiri sambil merem terus, nggak tahan kali, wah...

Ya udah trus Doni langsung buka aja CD-nya hanya sampai sebatas setengah paha aja abis dia ngangkang banget, terus Doni berputar balik jadinya memeknya ada di depan Doni sedangkan batangku ada di atas wajahnya. Doni mulai menjilati memeknya 'n dia jadi mulai liar gerakannya karena keenakan kali... dan desahannya juga mulai nggak teratur 'n tambah keras aja... Tapi anehnya koq batangku dibiarin ketiup angin sich?!? Ternyata nggak diapa-apain ama dia, trus Doni bilang, "Lulu... emut dong... emut dong..." Dia melek bentar 'n tampaknya kebingungan, "Ah? Enggh... enghh... Ih nggak engghh... ah... enghhh... nggak..." "Lhoh... koq nggak mo sich... kan Doni jilatin punya Lulu nich...?" "Ah hhh.... nggak... emmmhhh... Lulu nggak mau... engghh... " Ya udah akhirnya "Lulu, ya udah... pegangin aja yach, gerak-gerakin aja gitu..." Trus akhirnya Doni ngejilatin vaginanya 'n si Lulu ngocok-ngocok batang Doni... ah lucu juga nich ngocoknya bener-bener nggak profesional... Emang pasti si Lulu nich belum pernah ginian, apalagi masih SMP, hehehe...

Akhirnya beberapa saat kemudian jadi bosen juga gitu terus... Terus akhirnya Doni berbalik arah, trus sambil nyiumin mulut 'n wajahnya, dan tangan Doni ngeremas-remas susunya, Doni nyoba masukin batang Doni ke vaginanya... ah... meleset terus... nggak pernah sich, heheh... akhirnya Doni bantuin tangan, Doni masukin, ichhh... susah banget dech asli... Pikir Doni, "Nggak salah nich masa lobangnya kecilnya segini? Sampe kiamat pun nggak bakalan masuk!!!!" soalnya kalo di film BF koq kelihatannya mudah banget sih masukinnya... Abis gitu si Lulu kadang-kadang, "Ai! Aduduh... duduh... Au!" ciuman gue jadi terhenyak abisnya dia teriak-teriak gitu,... Tapi udah telanjur enak sih jadi Doni cobain terus... Setelah beberapa kali trial and error akhirnya agak bisa bless... "Aaaaaaaahhhh enak bangetttttt...." desahku, "Aaaachhh..." Lulu mengerang, hmm... pikir Doni mungkin selaput daranya pecah kali ya...? "Ugghh... hmmm enak banget Lulu...."

Setelah itu mulai Doni coba masukin lagi dan akhirnya mulai bisa, ehmmmm enakkkk banget rasanya trus baru Doni gerak-gerakin naik turun, naik turun... "Emmhhh... ahhh.... Emmhhhh.... hhhh...." desah Lulu rada-rada tertahan dikit... Trus tak lama kemudian dia bilang... "Aduhhh.... Don.... au... ahhh... a.... aaaaaa...hhhhh...." kurasakan dinding-dinding liangnya serasa mengejang banget... Doni hentikan sesaat... uh pasti dia udah orgasme nich padahal aku koq belum... trus setelah dia agak tenang dikit baru Doni terusin soalnya tanggung nich... beberapa detik kemudian akhirnya, uhhh... tapi Doni jadi teringat trus langsung Doni cabut trus Doni tumpahin sperma Doni di perutnya, ahhh....

Doni akhirnya mendekapnya, sambil nanya, "Lulu... gimana...?" Dia nggak menjawab, cuman mendesah, "Uh... hmmm... hmmm..." sambil tersenyum tapi merem. Wah, lucu juga nich... koq nggak seperti yang di film BF sich...? Lebih lucu lagi, dia terbaring sekarang nggak merem seperti tadi, tapi malah terbuka terus... dan matanya berkaca-kaca seperti nangis. Beberapa menit kemudian, dia bersihin sperma Doni pake roknya, soalnya nggak ada tissue, trus baru kita sama-sama pakai pakaian... Trus dia ke belakang, Doni juga. Tapi Doni lihat di sekitar ranjang ternyata nggak ada darah sama sekali, jadi penasaran juga apa si Lulu ini udah nggak perawan? Tapi EGP abis udah banyak liat di majalah katanya nggak berdarah itu nggak berarti kalo nggak perawan. "Sialan kamu Don, Lulu baru mandi, jadi mandi lagi..." "Yey, nggak papa dong, Doni kan juga tadi udah mandi di rumah, ... sekarang kita bisa mandi bersama..." Jadinya kita mandi bersama sambil saling colek-colekan, dia juga nyuci roknya yang dipakenya buat ngebersihin sperma. Beberapa saat kemudian kami udah asyik bercanda di rumahnya sambil ngobrol 'n baru malamnya sekitar jam 8 malam Doni pulang...

Hari-hari berikutnya, hubungan Doni dengan dia masih tetep biasa-biasa aja kalo ada orang lain, mungkin dia ingin orang lain tetep nganggap kami ini cuman temenan aja... Sesudah itu Doni dah nggak pernah lagi make love ama dia. Tapi sayangnya seminggu kemudian Doni harus pindah karena udah sewa kos di kota K, trus pindah ke rumah kontrakan di kota ini sampe sekarang, dan hanya ketemu Lulu paling beberapa bulan sekali, itu pun kami juga nggak pernah nyinggung masalah itu... 'N dianya sekarang dah punya pacar... tapi yang pasti Doni yang nyobain dia pertama kali, kayanya, heheh.... (Dia juga yang pertama kali nyobain Doni ;-)

3 comments:

  1. Replies